Does Chromatography Work With Permanent Markers?

If you’ve ever wondered if chromatography would work with permanent markers, you’re not alone. You’re probably thinking that this method can’t work with your favourite ink, but it can! Read on to find out how it works and why it might be the best option for you. It’s easy, too: chromatography is a simple process that uses ink and water to separate the pigments. However, not all inks are created equally. This is the case with some permanent markers, which can have multiple shades.

Different colours are made of different molecules, which dissolve differently in water. Some get carried further than others. That’s why the process of chromatography requires passing a mixture through a medium at different rates. In this case, the note was written by a mystery person, and each suspect has a different marker. By comparing the pigments of these pens, you’ll be able to determine the exact pen used to write the note.

If you’re worried that permanent markers might ruin the chromatography results, don’t worry. Chromatography is a great way to teach kids about the different components of a mixture. You can even make it more fun by incorporating these experiments into your science curriculum! Try this easy science activity with permanent markers to teach kids about chromatography! And don’t worry – it’s free! If you’re looking for some fun and exciting ways to learn more about science, check out the STEM index!

If you’re concerned about the safety of permanent markers, you may want to consider using a different medium. Water-based markers, like Sharpies, are not waterproof and will wash away in the same way that other types of permanent markers. And as a side note, they tend to be more opaque than water-based ones. But if you’re worried about the possibility of water affecting your permanent markers, you can try using non-permanent archival markers instead.

The distance between molecules in a chromatogram depends on how solubility and size of the molecules are. A heavy molecule travels further than a lighter molecule, so you can use a water-based marker to test this out. The same principle applies to inks, but for different brands. If you want more information about the differences in colouring between water and inks, you can also try isopropyl alcohol.

One thing to note when experimenting with markers is that the ink colors tend to separate differently. Some of them are visible under black light, while others are invisible under white light. The separation process is more complete the longer the paper is exposed to liquid. As the liquid travels up the paper, the order of the different colors does not change. If you try this method, it may be a good option for you!

To begin the experiment, you should prepare the water and paper for chromatography. Prepare the test tubes by putting 1.5 cm of water into each one. You should then lay the strip of chromatography paper over the water and place the dotted end down. It is important to remember that the paper should have enough space above the water, otherwise the sides may touch the water. It is important to wear safety glasses and an apron in the lab.

What is Dexter From Dexter Laboratory’s Last Name?

“What is Dexter from Dexter Laboratory’s last name?” is a common question among fans. Considering that this fictional character is infamous for murdering boys and young women, it is easy to wonder how he came by this name.

In the series, Dexter is the main character, and his first name is Deedee, which is a diminutive version of his given first name. The Dexter lab is the home of the twisted experiments that happen in his lab.

In the television series, Dexter is the youngest child of the Morgan family, but he had a secret laboratory hidden from his parents. When he was young, he built his own lab and concealed it in a bookcase.

His only real sister, DeeDee, knows that his lab is hidden, and that’s why his name is DeeDee. In the television series, he also has a younger foster sister, Debra, who is a biological child of Harry Morgan.

Dexter is an extremely intelligent scientist, but his over-excited personality causes him to make poor choices. His parents are so clueless that they’ve only recently learned about the lab, so they’re not entirely sure what to do with it. In the comics, however, Dexter keeps it a secret from his clueless parents, thereby allowing him to continue his experiments.

Want to know about Automated Laboratory. Click Automated laboratory Inc.

What Nationality is Dexter From Dexter’s Laboratory?

The main character of Dexter from Dexter’s Laboratory is a boy genius named Dexter. He lives in a secret solitary laboratory with his sister. He has invented countless experiments and machines and is renowned as a genius.

His inventions have made the world go round and he is one of the most memorable characters on Cartoon Network. He is even capable of making statues and robots come alive.

While Dexter comes from an all-American family, he has a thick Russian accent, a nod to his childhood. He is also mistaken for a Frenchman, and Rob Renzetti pranks-called him in his early days at CalArts.

His stuttering voice is due to his American accent, but Dexter does not know it, so he speaks like a Frenchman.

The accent of Dexter is based on Rob Renzetti’s voicemails. The actor, who plays the voice of Dexter, left the character’s voicemails in comedic French. His accent is also influenced by the accent of Genndy Tartakovsky, who was born in the Soviet Union.

Although Dexter has a French accent, he is actually a Russian.

Although the character has many similarities to his mother, his nationality is unknown. The main character in the series is Dee. The name was given to him by his foster mother.

The original Dee was a Welsh name. The name means “broken heart” or “joy”. The series also shows that the character has a strong fear of his mother. She has been very harsh with him and sometimes even slaps him in the face.

Is Dexter Based on Dexter’s Laboratory?

The show “Is Dexter Based on Dexter’s Laboratory” is an American animated television series that centers around a boy genius named Dexter, who lives in a suburb with his top-secret laboratory.

In the series, he works on a variety of futuristic inventions and conducts experiments in time, space, and matter. His sister, called the annoying Dee-Dee, is constantly trying to break into his laboratory and destroy the things he’s working on.

The show is based on the book of the same name by John D. McFarland. This book features the adventures of Dexter, an inventor of a new way to fight crime and save the world. In the series, Dexter and his friends are best friends, and they share the same interests.

They go on adventures together, and frequently get bullied. The stories in the show are often accompanied by songs from popular artists and musicians.

The creator of the book, Genndy Tartakovsky, is also the creator of Dexter. He grew up in Moscow, where his father was employed by the Soviet government. The second volume of the book was written by Rod Hunt, who illustrated the first episode for Cartoon Network’s twentieth anniversary.

Throughout the series, the protagonist speaks in a Russian accent, and his adult self is often seen speaking in Russian. This is a nod to his own accent.

How Old Is Dexter From “Dexter’s Laboratory?”

One of the questions many fans have is how old is Dexter in “Dexter’s Laboratory?” It is never explicitly stated, but the character is usually around eight years old.

His age has also been cited in songs (such as “Love According to the Dexter”), and Wikipedia. But the character’s age is often a matter of speculation, with no source listed.

There is little information about the age of Dexter, except that he is a very young boy with curly red hair and a tattered white lab coat. His semi-circular glasses round out when he widens his eyes.

His clothes are mostly all white with black buttons, and he wears purple gloves. He wears black rubber zipper boots. His voice is a thick Russian accent.

His parents have been portrayed as clueless since they were never aware of Dexter’s lab. Although they don’t know about the lab, they are deluded. This means that they are not completely aware of what the villain is doing, and so they aren’t able to recognize him. That’s where his mother comes in.

Obviously, she’s a tough critic, but she’s a good friend, and the show has made her very popular.

In the film, Dexter sees his younger self fighting robots. But they weren’t his real self; they were robots created by Dexter himself. However, this doesn’t mean that Dexter is a child.

The movie is based on his childhood, and Dexter’s parents don’t even know that he has an older sister.

Where is Dexter From Dexter’s Laboratory?

The question: where is Dexter from Dexter’s Laboratory? has been on fans’ minds for quite some time. The show, which is set in the 1950s, features a dystopian future where Dexter is a scientist who is destined to save the world. The series centers on a young man named Dexter, who lives with his parents.

His family, however, does not know about his illness, which leads him to bury boys and slice up girls in bathtubs. He also blunts his father and mother to death with a hammer. He is a genius but has a hard time fitting in with the normal population. He feels disgusted and frustrated about his surroundings, and he talks to himself constantly.

The show has been banned in many countries, including the US, because of its crude language and sexual content. Although the title card for the episode shows Dee pointing her middle finger at the camera, there is no evidence to support this claim.

The show’s creator, Rod Hunt, was born in Moscow and was a Soviet Union government employee. Throughout the series, Dexter’s adult self uses a Russian accent, which is likely a nod to Tartakovsky’s own accent when he was a child.

The name Dexter originated from an e-mail Rob Renzetti left to Genndy Tartakovsky, who used a Russian accent. The original voicemail for Tartakovsky referred to the actor as “Dexter” and he was pranked called as a child. The character’s name is Dexter Morgan and his origin story is the creation of a fictional character named Dexter.

Dexter uses lab coat. Go here if you want jual jas lab.

Jelaskan Sikap Ilmiah yang Harus Dimiliki oleh Seorang Saintis atau Ilmuan

Berikut adalah sikap ilmiah yang harus dimiliki seorang ilmuan: 1) rasa ingin tahu yang besar; 2) Kreatif dan imajinasif; 3) Kemampuan mengamati; 4) skeptis (tidak mudah percaya dengan hasil pengamatannya).

Pemikiran ilmiah adalah cara berpikir yang sangat spesifik. Ini belajar untuk berpikir seperti ilmuwan, mengamati pola dan prinsip-prinsip dari cara-cara bekerja. Para ilmuwan belajar dengan mengamati hal-hal dan belajar bagaimana mereka bekerja.

Dalam sains, penting untuk menjaga pikiran terbuka dan mengubah pemikiran Anda ketika disajikan dengan bukti baru. Ilmuwan yang baik melakukan ini, dan seiring waktu, pengetahuan besar pengetahuan dibangun. Pengetahuan ini kemudian dapat digunakan sebagai bantalan peluncuran untuk penemuan baru.

Memiliki rasa penasaran atau rasa ingin tahu yang besar

Sikap ilmiah yang harus dimiliki para ilmuwan

Berikut ini adalah sikap ilmiah yang harus dimiliki para ilmuwan:

1. Memiliki rasa penasaran atau rasa ingin tahu yang besar

Keingintahuan adalah karakteristik fundamental dari para ilmuwan. Ini membantu mereka untuk mengetahui dunia di sekitar mereka, dan itulah yang mendorong manusia untuk belajar tentang beradaptasi dengan lingkungan mereka.

Kebanyakan orang datang untuk menerima sesuatu sebagaimana adanya. Ilmuwan tidak. Mereka mempelajari mengapa hal-hal bertindak seperti yang mereka lakukan dan faktor-faktor apa yang dapat mempengaruhi mereka. Mereka menggunakan kreativitas mereka untuk penasaran dan belajar lebih banyak tentang dunia.

2. Kreatifitas dan Imajinasi – Sikap Ilmiah yang harus dimiliki Ilmuan

Kemampuan untuk berpikir kreatif sangat penting untuk penyelidikan ilmiah. Para ilmuwan harus memiliki pikiran terbuka ketika mereka merumuskan penelitian mereka karena mereka mencari alasan yang masuk akal mengapa hal-hal bekerja seperti yang mereka lakukan.

Kreatifitas dan Imajinasi - Sikap Ilmiah yang harus dimiliki Ilmuan

Metode sains adalah untuk menciptakan hipotesis untuk menjelaskan fenomena, dan kemudian mengujinya dengan eksperimen. Kreativitas ini juga diperlukan ketika Anda menyadari bahwa eksperimen tidak akan seperti yang diharapkan.

Penemuan Alexander Fleming dari Penicillin adalah contohnya. Dia memperhatikan bahwa ketika budidaya bakteri-nya terkontaminasi dengan spora, spora ini membunuh bakteri. Pengamatan ini menyebabkan penemuan penisilin.

3, Kemampuan Mengamati

Penemuan Fleming juga tampaknya terkait dengan keterampilan pengamatannya. Mengamati dan merekam fenomena alam telah memicu kemajuan ilmiah, bahkan jika pengamatan tampaknya tidak terkait dengan subjek utama yang dihadapi.

Kemampuan Mengamati

Misalnya, seorang dokter dapat menggunakan mesin pencitraan resonansi magnetik untuk menonton aktivitas otak Anda selama operasi. Tujuan dari mesin ini adalah untuk membantu dokter dalam membuat keputusan tentang alat mana yang digunakan.

4. Pendekatan skeptis

Eksperimen ilmiah hanya dapat mencapai kesimpulan yang akurat jika hipotesis ilmuwan valid. Itu sebabnya juga penting bagi para ilmuwan skeptis terhadap pekerjaannya sendiri.

Pendekatan skeptis

Ketika seorang ilmuwan melihat hasil percobaan, ia harus kritis. Mungkin ada cacat dalam proses eksperimen. Ketika pengamatan dibuat, mungkin mereka tidak dibuat dengan benar atau mungkin ada cara lain untuk menjelaskan apa yang terjadi. Hasilnya mungkin bertentangan dengan eksperimen lain yang dilakukan oleh para ilmuwan lain, atau mungkin ada hipotesis yang lebih baik yang menjelaskan hasilnya lebih baik.

Jurnal peer-review adalah tempat di mana para ilmuwan dapat memperoleh umpan balik dari para ahli lain. Para ilmuwan yang menerbitkan dalam jurnal ini mendapat manfaat dari skeptisisme kolektif komunitas ilmiah.

Para ilmuan dalam bekerja di laboratorum pasti menggunakan alat proteksi diri seperti jas laboratorium. Jas laboratorium harus memenuhi persyaratan-persyaratan. Baca untuk mengetahui persyaratan jas lab yang baik.

Kenapa Fisika Termasuk Ilmu Pengetahuan

Alasan kenapa fisika termasuk ilmu pengetahuan karena fisika merupakan ilmu yang mempelajari bagaimana benda dan materi di alam semesta bergerak dan juga mengenai perilakunya dalam lingkup ruang dan waktu. Termasuk dalam salah satu cabang ilmu pengetahuan alam atau IPA.

Kata Fisika berasal dari kata dalam bahasa Yunani, yaitu Physikos. Physikos berarti keterkaitan dengan semua aspek yang berada di alam baik pada tingkatan mikroskopik maupun submikroskopik.

Ilmu fisika ini memiliki tujuan untuk mengetahui bagaimana sebenarnya alam semesta bekerja. Mulai dari gerakan manusia yang dapat menghasilkan gaya hingga gerakan planet-planet bahkan galaksi. Dari yang kecil hingga yang sangat besar.

Cabang ilmu fisika ini sangatlah luas. Ilmunya bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari manusia dan bisa memudahkan pekerjaan manusia itu sendiri.

https://www.youtube.com/watch?v=4HrweW4IqJc

Ilmu Pengetahuan Alam

Ada banyak cabang ilmu pengetahuan atau sains selain fisika. Beberapa di antaranya yaitu Matematika, Biologi dan Kimia. Ilmu pengetahuan alam mempelajari proses yang terjadi dalam kehidupan manusia.

Apa yang dimaksud dengan BIOFISIKA

Fisika memiliki banyak sekali cabang, dari mikro hingga makro. Salah satu cabangnya yang menarik adalah biofisika. Apa yang dimaksud dengan Biofisika?

Biofisika ialah salah satu cabang dari ilmu pengetahuan yang menggunakan metode fisika untuk mempelajari proses biologis atau proses dalam makhluk hidup. Seperti ilmu fisika lainnya, biofisika menggunakan hukum matematika. Hukum matematika ini dapat diterapkan pada organisme dan pada sistem biologis untuk mendapatkan wawasan tentang cara kerjanya.

Dari hasil penelitian dalam ilmu biofisika ini, ternyata dapat membantu mencegah dan mengobati berbagai penyakit. Juga telah berhasil memajukan dalam pengembangan obat. Biofisika juga berperan dalam menciptakan teknologi untuk memungkinkan manusia hidup lebih berkelanjutan dan berkualitas.

Biofisika juga melindungi dari kondisi lingkungan yang semakin berubah.

Bidang dalam Biofisika

Biofisika ini dimasukkan dalam bidang biologi dan biofisika meliputi:

  • membran biofisika: mempelajari mengani struktur dan membran sel.
  • Komputasi atau teori biofisika: menyusun model matematika untuk mempelajari ilmu biologis.
  • Rekayasa protein: memodifikasi dan mempeljari susunan protein untuk memajukan kesehatan. Biasanya digunakan untuk perawatan terhadap penyakit yang baru.
  • Struktur molekul: mempeljari struktur molekul biologis. Termasuk di dalamnya susunan protein, asam nukleat dan jua susunan lipid.
  • Mekanisme: mempeljari mengenai proses biologis. Mekanisme fisiknya mengenai bagaimana tubuh bekerja. Misalkan mengenai pergerakan sel.

Kesimpulan

Ilmu fisika sangatlah menarik dan luas cakupannya. Salah satu cabangnya adalah biofisika yang mempelajari fisika dalam biologis. Untuk belajar di fisika biasanya akan erat dengan laboratorium. Bekerja di laboratorium ini harus menggunakan APD atau alat proteksi diri.

Salah satu alat proteksi wajib yaitu jas laboratorium yang haruslah dibeli dari tempat jual jas lab terpercaya dan berpengalaman baik satuan maupun grosir.

Ini adalah alasan kenapa pupuk kimia berbahaya

Banyak yang sudah mengetahui bahwa pupuk kimia berbahaya. Tapi tidak banyak yang tahu kenapa pupuk kimia berbahaya. Berikut alasannya, akan dibahas dalam artikel ini.

Kenapa pupuk kimia berbahaya

Penggunaan pupuk dalam kadar yang tepat akan memberi manfaat bagi pertumbuhan tanaman. Pupuk kaya nitrogen dapat membantu pertumbuhan daun dan tunas. Pupuk kaya posfor membantu pertumbuhan bunga dan pupuk kaya kalium untuk pertumbuhan buah.

Tidak sedikit orang yang melihat manfaat pupuk ini kemudian memberikan kadar yang lebih tinggi dengan harapan hasilnya lebih baik juga. Namun tidak bisa seperti itu.

Penggunaan pupuk kimia berlebihan justru akan berbahaya, baik kepada tanahnya hingga menyebabkan pemanasan global.

Berikut adalah bahaya dari pupuk kimia:

1. Pupuk kimia dapat merusak tanah

Kenapa pupuk kimia dapat merusak tanah? Pupuk kimia, yang biasanya terdiri dari NPK memang diserap oleh tumbuhan untuk pertumbuhan dan perkembangannya, namun tidak semua pupuk kimia ini diserap oleh tumbuhan.

Pupuk kimia yang tidak terserap inilah yang akan tersisa di dalam tanah. Sisa-sisanya akan membuat tanah menjadi lengket dan sehingga mengganggu kesuburan unsur hara.

Tanah lengket tentu tidak gembur, makhluk hidup yang ada di dalamnya akan kesuliltan untuk hidup. Bergerak saja susah.

Penggunaan pupuk kimia berlebihan inilah yang menyebabkan tanah “mati”.

2. Hasil panen dan kualitas tanaman menurun

Seperti disebutkan di atas, mikroorganisme akan sulit hidup di tanah yang tidak gembur. Kegemburan tanah ini bermanfaat bagi pertumbuhan tanaman. Mikroorganisme ini bermanfaat mengurai zat hara di dalam tanah. Zat hara akan diserap tanaman untuk tumbuh dan berkembang.

Banyaknya mikroorganisme yang mati menyebabkan kesuburan tanah turun dan hasil panen akan turun juga.

Ini sebabnya tanah yang sudah lama digunakan untuk pertanian dengan pupuk kimia memerlukan pupuk kimia lebih banyak lagi untuk mendapatkan hasil yang optimal. Pupuk kimia semakin banyak digunakan dan kseuburan tanah semakin menurun.

3. Menurunkan kualitas air

Pupuk yang berlebihan akan dialirkan kesumber air di sekitar lahan. Banyaknya sisa pupuk di air, akan membuat air ditumbuhi oleh tanaman air, misalnya enceng gondok. Enceng gondok ini yang akan mengurangi kandungan oksigen di dalam air.

Kualitas air menjadi turun, ikan-ikan tidak bisa tumbuh optimal atau bahkan mati.

4. Membuat tanah menjadi asam atau pH naik

Selain NPK, pupuk juga terdiri dari magnesium dan kalsium. Mineral ini dapat menyebabkan tanah menjadi basa. Tanah yang terlalu basa juga akan sulit ditumbuhi tanaman. PH yang baik adalah yang netral, tidak terlalu asam dan tidak terlalu basa.

Tanah yang terlalu asam atau terlalu basa akan mengganggu pertumbuhan tanaman. Selain kalsium dan magnesium, kalium juga berefek sama.

5. Kenapa pupuk kimia dapat menyebabkan pemanasan global

Pupuk kimia juga dapat menyebabkan pemanasan global. Ini berarti suhu bumi meningkat akibat penggunaan pupuk berlebihan.

Ada beberapa alasan bagaimana pupuk ini menyebabkan pemanasan global, beberapa di antara sebagai berikut:

1. Zat nitrogen oksida berlebihan

Ada beberapa zat yang dibutuhkan oleh planet ita untuk menghangatkan suhunya. Zat tersebut antara lain: Karbon Dioksida (CO2), Metana, Nitrogen oksida, & Hidrofluorokarbon. Zat-zat ini berada didalam kestimbangan untuk menjaga suhu bumi tetap hangat.

Penggunaan pupuk berlebih, terutama pupuk Nitrogen (nitrogen oksida) akan menyebabkan kesetimbangan gas di atmosfer berpengaruh. Tingginya gas nitrogen ini menyebabkan suhu bumi menjadi lebih panas lagi. Naiknya suhu planet 1% saja sangat berpengaruh loh.

2. Tanah menjadi rusak

Seperti dijelaskan di atas, pupuk berlebih menyebabkan tanah menjadi rusak. Rusaknya tanah membuat tumbuhan sulit tumbuh. Semakin berkurangnya tumbuhan atau tanaman ini juga berpengaruh pada tingkat oksigen di atmosfer.

Tumbuhan memiliki kemampuan fotosintesis dengna menggunakan karbon dioksida untuk menghasilkan makan untuk dirinya. Hasil fotosintesis ini menghasilkan oksigen yang bergunaa mendinginkan suhu bumi.

Sebenarnya tidak hanya dari penggunaan pupuk saja, polusi udara, penebangan pohon yang tidak terkedali, aktivitas manusia yang merusak kesetimbangan luat maupun gas metana dari peternakan juga memberi andil dalam pemanasan global ini

Kesimpulan pupuk kimia berbahaya

Dari penjelasan di atas, penggunaan pupuk kimia berlebihan dapat berbahaya bagi kehidupan manusia dan juga makhluk hidup lain yang ada di bumi.

Penggunaan pupuk kimia ini perlu diganti dengan pupuk organik atau jikapun digunakan harus dalam jumlah yang terukur. Jumlah terukur ini yang sulit dalam pengkawalan. Mereka yang menanam menginginkan hasil instant tanpa memikirkan lebih jauh mengenai dampaknya.

Penelitian mengenai tanah tetap dilakukan oleh mahasiswa ataupun pekerja dibidang kimia. Dalam bekerja, terutama di dalam laboratorium, mereka menggunakan jas lab. Pembelian jas lab dapat dilakukan di: jual jas lab terpercaya seperti melalui website ini

Praktikum Farmasi Apa Saja?

Praktikum farmasi apa saja? Mulai dari praktikum kimia dasar, kimia organik, kimia analisis, praktikum kimia fisika, formulasi teknologi sediaan padat, formulasi teknologi sediaan semi padat, formulasi teknologi sediaan cair, ilmu resep, farmakoterapi, dan praktikum lainnya.

Ada banyak praktikum di jurusan farmasi, dari tingkat awal atau semester-semester awal, hingga semester akhir. Mahasiswa farmasi selalu dihadapkan dengan praktikum.

Lebih jauh tentang praktikum di jurusan farmasi bisa dibaca di artikel berikut. Bagikan kepada teman-teman kamu, mungkin mereka membutuhkan informasi ini.

Untuk yang mencari tempat jual jas lab, silakan hubungi kami melalui whatsapp atau menuju halaman utama website ini.

Apa saja praktikum yang dilakukan mahasiswa farmasi?

Praktikum di jurusan farmasi antara lain:

1. Kimia Dasar

Praktikum kimia dasar adalah praktikum wajib yang harus dilalui oleh mahasiswa farmasi. Di dalam praktikum ini, mahasiswa dan mahasiswi farmasi diajarkan mengenai dasar-dasar praktikum di laboratorium.

Pengenalan alat laboratorium, pengenalan tata cara bekerja di laboratorium dan dasar-dasar lainnya seperti kelarutan, anion kation, asam basa, sel galvani, pengenceran dan dasar-dasar lainnya.

Mahasiswa masuk ke dalam laboratorium untuk pertama kalinya di dalam praktikum ini. Harus lulus praktikum kimia dasar ini ya.

2. Praktikum kimia analisa

Praktikum kimia analisa adalah praktikum kimia untuk mengukur jumlah bahan kimia dari sebuah sediaan. Misalkan mengukur jumlah deksametason di dalam sediaan jamu.

Ada banyak yang bisa kita analisa dalam praktikum ini. Cara melaksanakannya bagaimana, kita tinggal mengenali sifat dari senyawa, kemudian isolasi dan lakukan pengukuran.

Di dalam praktikum kimia analisa, kita akan belajar berbagai metode, mulai dari buret, kromatografi lapis tipis, kromatografi kertas, spektrofotometri, HPLC dan metode-metode pengukuran yang lain.

Praktikum ini bisa dibagi menjadi beberapa kali tergantung dari universitas mana kamu kuliah. Ada praktikum kimia analisa I dan kimia analisa II karena banyaknya metode yang harus dikuasai oleh mahasiswa.

3. Praktikum farmasi kimia organik

Praktikum ini juga wajib dikuasai (semua praktikum memang harus dikuasai sih :D). Di dalam kimia organik kamu akan dikenalkan dengan kimia yang ada di senyawa organik. Menarik praktikum ini untuk didalami.

4. Praktikum farmasi kimia fisika

Praktikum kimia fisika biasanya merupakan dasar sebelum masuk ke praktikum formulasi sediaan. Di praktikum ini, mahasiswa dikenalkan dengan cara senyawa kimia bekerja dari ilmu fisika. Menjadi dasar mengenal kekuatan tablet, kelarutan bahan, kerapuhan sediaan dan lain-lain.

Ini berarti seorang mahasiswa farmasi harus menguasai ilmu fisika juga selain biologi dan kimia serta matematika.

5. Praktikum Mikrobiologi

Praktikum mikrobiologi mengenalkan berbagai mikroorganisme yang berguna dalam kehidupan manusia. Kamu akan mempeljari tentang fungi (ragi), bakteri, virus dan organisme lainnya.

Apa manfaat mempelajari ini? Ada banyak, mulai dari pengobatan, pengendalian penyakit, menentukan waktu kadaluarsa makanan, minuman dan kosmetika.

Selain praktikum mikrobiologi ada juga praktikum parasitologi. Lebih mempelajari tentang mikroorganisme dan hubungannya dengan penyakit.

6. Praktikum Farmasetika

Praktikum farmasetika juga merupakan dasar sebelum masuk praktikum formulasi sediaan. Biasanya dikenalkan mengenai puyer atau pulveres di dalam praktikum ini.

7. Praktikum FTS Padat

Praktikum Formulasi Teknologi Sedian (FTS) padat adalah praktikum untuk mengenalkan sediaan padat dalam dunia farmasi. Di dalam praktikum ini kamu akan mengenal tentang sedian tablet, mulai dari kerapuhan, kekerasan, formulasi, waktu hancur dan banyak hal terkait tablet. Mulai terlihat ini dunia farmasinya, terutama farmasi industri. Untuk yang belum mengetahui tentang farmasi industri, bisa baca tulisan kami: menyesal menjadi farmasi.

Yang bercita-cita masuk ke dunia farmasi industri wajib menguasai praktikum ini. Selain tablet, juga dikenalkan tentang kapsul dan sediaan padat lainnya.

8. Praktikum Biokimia

Praktikum Biokimia mengenalkan pengukuran bahan kimia di dalam organik. Misalkan mengukur karbohidrat, protein (asam amino) dan gliserol serta asam lemak. Ini adalah praktikum yang mengasyikan dan wajib dikuasai terutama yang ingin bekerja di dunia kimia organik.

9. Praktikum Formulasi Teknologi Sediaan (FTS) Cair Semi Padat

Praktikum ini mirip dengan FTS padat, namun lebih banyak mempelajari tentang sediaan cair seperti elixir, emulsi dan sediaan semi padat seperti suppositoria, salep, krim dan sediaan lainnya.

Semua ada ilmunya, tidak asal campur kemudian menjadi sediaan obat. Harus diperhitungkan kelarutan, viskositas, keawetan bahan dan berbagai kondisi lain untuk memperoleh sediaan cair dan semi padat yang baik.

10. Praktikum Ilmu Resep

Ini adalah praktikum yang wajib dikuasai jika ingin masuk ke dunia farmasi komunitas. Pemilik apotek atau apoteker apotek harus menguasai ilmu resep ini.

Diawali dengan mengenal bahasa latin, bahasa dalam resep hingga keterampilan menyediakan bahan obat hingga mampu disajikan kepada pasien.

Bagi sebagian mahasiswa praktikum ilmu resep ini menjadi momok karena ujiannya berbeda antara masing-masing mahasiswa. Kamu tidak akan lulus sebagai farmasi jika belum lulus ujian praktikum ilmu resep ini

Kesimpulan Praktikum Farmasi

Praktikum farmasi di atas hanyalah sebagian dari praktikum farmasi yang harus kamu lalui kalau kuliah di dunia farmasi. Ada banyak praktikum lain yang berbeda-beda di setiap universitas tergantung fokus universitas tersebut mau membawa mahasiswanya ke mana.

Jika ingin menjadi mahasiswa farmasi yang berhasil kamu harus menguasai teori farmasi dan juga praktikumnya. Ingat praktikum yang kamu lakukan selama kuliah akan sangat berguna di dalam dunia kerja dan usaha kamu nantinya.

Tetap semangat menjadi farmasi.

Apakah farmasi bisa jadi PNS

Apakah farmasi bisa jadi pns? ini adalah pertanyaan yang sering ditanyakan mahasiswa farmasi baru atau siswa SMA yang mau masuk ke jurusan farmasi.

Jaman menyebabkan orang-orang ingin masuk di dunia PNS karena adanya dana pensiun sehingga relatif lebih “aman”.

Pada postingan kali ini, kita akan bahas apakah farmasi bisa jadi pns. Ikuti postingan ini sampai habis ya. Bagikan ke teman-teman kamu, mungkin mereka butuh.

Jalur Farmasi sebagai salah satunya jalur yang banyak disukai. Khususnya yang telah mengenyam pengajaran SMK Farmasi, rerata mereka melanjutkan S1 ke jalur farmasi kembali.

Farmasi menjadi Pegawai Negeri Sipil

Jawaban dari pertanyaan apakah lulusan jurusan farmasi bisa masuk PNS adalah IYA. Lulusan farmasi bahkan menjadi salah satu lulusan yang banyak dicari untuk menjadi PNS.

Salah satunya prospek kerja dari jurusan farmasi ialah menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Alumnus farmasi menjadi PNS di bawah Kementrian Kesehatan, bersama lulusan jurusan kedokteran, keprawatan, kebidanan, ahli gizi, kesehatan masyarakat dan medis lainnya.

Sekarang ini, banyak skema yang pas untuk alumnus farmasi baik di Kementrian Kesehatan atau di Dinas Kesehatan tingkat wilayah.

Jadi PNS sebagai karier yang diimpikan beberapa orang. Karena PNS memiliki upah pokok dan penunjang. Disamping itu PNS bisa juga memperoleh upah pensiunan.

Biasanya lulusan farmasi tidak akan jauh dari dunia obat-obatan. PNS farmasi biasanya berkerja di Puskesmas dibagian instalasi farmasi. Mengurus obat-obatan pasien.

Farmasi menjadi Wirausaha

Jurusan farmasi merupakan jurusan yang mengajarkan mahasiswanya untuk menjadi wirausaha.

Kebanyakan lulusan farmasi akan melanjutkan ke profesi apoteker kemudian menjadi apoteker. Untuk menjadi apoteker yang berhasil dan ilmunya terpakai, apoteker biasanya memiliki usaha apotek.

Disinilah ilmu wirausaha seorang apoteker dituntut.

Manajemen obat, manajemen pegawai dan manajemen usaha wajib dikuasai untuk menjadi wirausaha apotek.

Apalagi jika membangun apotek jaringan seperti K24. Pastinya membutuhkan manajemen bisnis yang baik.

K24 memang adalah usaha franchise, tapi tidak sedikit juga apotek jaringan lokal yang terdiri dari 1, 2 atau 3 cabang apotek dengan nama yang sama.

Kesimpulan Farmasi PNS

Farmasi menjadi PNS sangat mungkin bahkan peluangnya terbuka sangat lebar. Untuk menjadi PNS, dibutuhkan nilai yang “tinggi” sehingga mampu bersaing dengan ribuan lulusan farmasi lainnya.

Bukaan lowongan PNS dunia kesehatan sering terbuka, baik kedokteran, perawat, kebidanan maupun farmasi. Rajin-rajin cek website CPNS nya ya. Google saja.

Selain menjadi PNS, peluang besar justru dari menjadi wirausaha. Seorang farmasi diajarkan manajemen bisnis apotek yang dapat juga diaplikasikan ke usaha lainnya.

Seorang farmasi pastinya menggunakan jas laboratorium. Tempat beli jas lab baik ecer maupun grosir bisa menuju: grosirjaslab.com

Saluran Pernapasan Manusia Bagian Atas dan Bawah

Apa saja yang termasuk saluran pernapasan manusia? Apa pernapasan bagian atas dan bagian bawah? Akan kita bahas pada postingan kali ini.

Silakan share postingan ini kepada teman kamu, mungkin mereka butuh. Jika kamu butuh jas laboratorium atau jas praktikum, silakan menuju halaman: grosir jas lab.

Saluran pernapasan manusia

Apa saja yang termasuk saluran pernapasan manusia? Saluran pernapasan pada manusia terdiri dari:

Saluran pernapasan manusia terdiri dari 7 bagian, antara lain:

  1. rongga hidung
  2. faring
  3. laring
  4. trakea
  5. bronkus
  6. bronkiolus, dan
  7. alveolus.

Gambar saluran pernapasan dapat dilihat pada gambar di atas.

Fungsi dari saluran pernapasan manusia

Saluran pernapasan manusia terdiri atas:

  1. Rongga Hidung

    Rongga hidung berupa saluran pernapasan yang pertama kali oleh udara. Di dalam rongga hidung ini terdapat rambut-rambut hidung, mukus (atau seperti cairan kental), dan indera pembau.

    Fungsi dari rongga hidung adalah untuk menyaring, menghangatkan, dan melembabkan udara sebelum masuk ke faring.
  2. Faring

    Faring adalah daerah pertemuan saluran pernapasan dengan saluran pencernaan. Di dalam faring ini ada katup penutup rongga hidung (disebut uvula atau anak tekak).

    Fungsi dari faring adalah menyalurkan udara ke saluran setelahnya.
  3. Laring

    Laring ialah pangkal batang dari tenggorokan yang terdiri atas tulang rawan yang membentuk jakun. Pangkal tenggorok dapat ditutup oleh katup pangkal tenggorok.

    Pada pangkal tenggorok ini terdapat pita suara. Karena terdapat pita suara, laring berfungsi menghasilkan bunyi atau suara.
  4. Trakea

    Trakea atau batang tenggorokan ialah saluran pernapasan berbentuk pipa. Trakea terdiri atas tulang rawan sepanjang kurang lebih 10 cm yang dilengkapi oleh lapisan epiteli bersilia. Epitel ini mengeluarkan lendir.

    Epitel bersilia memiliki fungsi menangkap benda asing yang masuk bersama udara pernapasan. Benda asing tadi dibungkus dengan lendir, kemudian dikembalikan ke saluran pernapasan di bagian atasnya.
  5. Bronkus

    Bronkus ialah percabangan dari trakea. Memiliki fungsi menyalurkan udara ke alveolus. Strukturnya mirip dengan trakea namun jaringan tulang rawannya hanya berbentuk setengah lingkaran. Berbeda dengan trakea yang berbentuk cincin.
  6. Bronkiolus

    Bronkiolus memiliki struktur yang sama dengan struktur bronkus, namun epitel mengalami modiļ¬kasi menjadi bentuk sisik.
  7. Alveolus

    Alveolus adalah ujung dari saluran pernapasan. Terdiri dari epitel skuamosa sederhana. Alveolus memiliki bentuk gelembung-gelembung yang mempunyai dinding tipis, selalu lembab, dan banyak mengandung kapiler darah.

    Alveolus ini memiliki fungsi untuk tempat terjadinya difusi Oksigen (O2) dan Karbondioksida (CO2) melalui kapiler darah.

Kesimpulan saluran pernapasan

Saluran pernapasan manusia terdiri dari 7 bagian, antara lain:

  1. rongga hidung
  2. faring
  3. laring
  4. trakea
  5. bronkus
  6. bronkiolus, dan
  7. alveolus.

Semoga tulisan ini dapat membantu kamu memahami lebih jauh tentang saluran pernapasan. Baca tulisan kami yang lain dan jangan lupa jika kamu membutuhkan jas lab dapat menuju homepage website ini.

Jawaban Soal dari Kenapa Makhluk Hidup Bernapas?

Kenapa makhluk hidup bernapas? adalah pertanyaan yang sering ditanyakan di soal Biologi. Saya cek di google dan salah satu website tanya jawab dari penulis bebas (artinya siapa saja bisa menjawab) tapi jawabannya lucu-lucu, kadang aneh dan kurang lengkap.

Pada artikel kali ini, kita akan membahas mengani mengapa makhluk hidup perlu bernapas?

Buat yang mau langsung copy paste jawaban, silakan menuju kebagian kesimpulan kenapa makhluk hidup bernapas pada bagian bawah artikel ini.

Kenapa makhluk hidup perlu bernapas?

Makhluk hidup, salah satunya manusia, perlu bernaas. Tanpa bernapas, manusia pasti akan mati hanya dalam hitungan menit karena sel dan jaringan tubuh tidak memperoleh energi untuk hidup dan beraktivitas.

Jadi sebenarnya pernapasan bukan hanya aktivitas pemasukan (pengambilan) dan pengeluaran udara yang dilakukan oleh hidung saja tetapi lebih dalam lagi yaitu untuk memasukan oksigen hingga ke dalam sel atau jaringan.

Setiap sel dan jaringan tubuh memerlukan oksigen, tanpa oksigen maka sel tersebut mati.

Pertukaran gas terjadi di dua tempat, yaitu di paru-paru (pernapasan eksternal) dan jaringan tubuh (pernapasan internal). Baca sampai selesai supaya kamu mengerti ya.

Apa yang dimaksud Pernapasan eksternal?

Pernapasan eksternal adalah pertukaran gas dari luar tubuh menuju ke dalam paru-paru. Di dalam paru-paru masuk pada bagian alveolus atau bagian paling ujung dari paru-paru kemudian oksigen berdifusi ke dalam darah.

Oksigen berikatan dengan protein di dalam darah bernama hemoglobin membentuk oksihemoglobin. Oksigen dalam bentuk oksihemoglobin inilah yang beredar ke seluruh tubuh hingga ke bagian sel mengikuti aliran darah.

Dari sini bisa dipahami ya, kalau seluruh sel tubuh kita sebenarnya memerlukan oksigen. Oksigen diangkut bersamaan dengan darah merah dengan membentuk senyawa oksihemoglobin.

Struktur kimianya adalah HbO2.

Karbon dioksida hasil dari aktivitas di dalam sel juga diangkut keluar tubuh mengikuti aliran darah. Ini adalah darah yang kaya karbon dioksida. Darah ini dibawa ke paru-paru yang kemudian dikeluarkan pada saat kita menghembuskan napas.

Apa yang dimaksud pernapasan Internal?

Pernapasan internal adalah pernapasan yang terjadi di bagian sel atau jaringan tubuh. Pada saat oksigen diangkut bersamaan dengan darah ke sluruh tubuh melalui saluran kapiler, oksigen akan dilepaskan oleh oksihemoglobin.

Sehingga oksigen ini berada di dalam sel tubuh manusia.

Oksigen digunakan oleh sel untuk “memasak”. Oksigen sangat diperlukan oleh sel untuk mengubah glukosa menjadi energi. Energi ini dibutuhkan untuk melakukan berbagai aktivitas, seperti aktivitas fisik, penyerapan makanan, membangun kekebalan tubuh, pemulihan kondisi tubuh, juga penghancuran beberapa racun sisa metabolisme.

Inilah yang dimaksud dengan pernapasan internal.

Sisa dari memasak adalah karbon dioksida yang diangkut kembali oleh darah menuju paru-paru untuk dibuang atau dikeluarkan dari tubuh.

Kesimpulan Mengapa Makhluk Hidup Harus Bernapas?

Yang butuh jawaban untuk di copy paste, silakan ambil pada bagian ini.

Kenapa makhluk hidup bernapas adalah untuk menjaga kelangsungan hidupnya. Bernapas adalah proses memasukan oksigen dari lingkungan luar menuju ke dalam paru-paru kemudian dari paru-paru menuju sel dan jaringan tubuh mengikuti aliran darah dengan berikatan dengan hemoglobin.

Oksigen diangkut oleh darah hingga sel dan jaringan. Oksigen ini digunakan untuk aktivitas selular seperti mengubah glukosa menjadi energi. Energi ini dibutuhkan untuk melakukan berbagai aktivitas, seperti aktivitas fisik sel, menyerap makanan, membangun kekebalan tubuh, pemulihan kondisi tubuh, juga penghancuran beberapa racun sisa metabolisme.

Semoga penjelasan ini bisa membantu kamu untuk lebih memahami mengenai sistem pernapasan. Mengenai saluran pernapasa apa saja dapat kamu baca di postingan kami saluran pernapasan manusia.

Untuk yang membutuhkan jas lab silakan menuju jual jas lab.

Kenapa Perlu Belajar Biologi

Ada banyak alasan kenapa perlu belajar biologi. Mulai dari biologi penting dalam kehidupan sehari-hari hingga kesenangan atau hobi melakukan praktik. Secara detail mengenai alasan kenapa belajar biologi akan kita bahas di dalam artikel ini.

Silakan baca sampai selesai. Share ke teman-teman kamu jika perlu dan jika kamu membutuhkan jas laboratorium, silakan hubungi kami di halaman utama.

Kenapa Pilih Kuliah Biologi?

Berikut adalah 4 alasan kenapa pilih kuliah biologi:

  1. Memilih biologi karena sangat penting dalam kehidupan sehari-hari kita dan memiliki manfaat seperti: mengetahui struktur tubuh kita, mengetahui mengenai penyakit dan bagaimana cara mengatasinya, dan lain-lain.
  2. Biologi menyenangkan, terutama untuk penyuka kehidupan alam. Mulai dari tumbuhan, hewan, manusia, bahkan virus dan bakteri dipelajari di sini.
  3. Menyalurkan hobi meneliti. Mulai dari meneliti menggunakan mikroskope hingga penelitian di alam terbuka.
  4. Prospek kerjanya luas seperti menjadi peneliti, pendidik maupun swasta atau wiraswasta.

Prospek Kerja Jurusan Biologi

Prospek kerja jurusan biologi cukup besar. Misalnya:

  1. Menjadi pengajar biologi (guru atau dosen)

    Bisa menjadi CPNS pengajar biologi, mengajar di sekolah, kampus hingga di bimbel. Untuk menjadi pengajar, biasanya masuknya di jurusan biologi pendidikan.
    Untuk menjadi dosen, butuh pendidikan S2 atau S3.
  2. Teknisi laboratroium

    Bertugas menyiapkan bahan dan mengecek alat-alat lab secara berkala.
  3. Ilmuan

    Kamu bisa menjadi ilmuan atau bekerja di lembaga negara atau swasta. Lulusan bisa menjadi peneliti di laboratorium atau peneliti di lapangan.
  4. Wirausaha

    Bisa membuka lapangan pekerjaan misalkan menjadi usaha perikanan, bunga, atau fotografer biologi.
  5. Instansi pemerintahan

    Misalkan di BPOM, LIPI, BLH. Untuk mereka lulusan biologi masih di butuhkan di lembaga ini.

Jurusan Biologi dan Cabang Ilmu Biologi

Ada 2 jurusan di kampus di Indonesia terkait biologi, antara lain biologi murni dan biologi pendidikan. Untuk Biologi pendidikan dididik untuk dapat menjadi pengajar seperti guru atau dosen di sekolah dan kampus.

Biologi murni sendiri memiliki cabang ilmu biologi yang sangat luas dan masing-masing memiliki fokus sendiri. Antara lain:

  1. Biologi genetika
  2. Sitologi
  3. Histologi
  4. Anatomi
  5. Morfologi
  6. Fisiologi
  7. Ekologi
  8. Taksonomi
  9. Evolusi
  10. Mikrobiologi
  11. Zoologi
  12. Botani
  13. Virologi
  14. Bakteriologi
  15. Mikologi
  16. Ornitologi
  17. Entomologi
  18. Mamologi

Setiap cabang ilmu biologi membahas secara lebih mendalam. Misalkan mamologi, mempelajari lebih mendalam tentang mamalia, mulai dari sistem tubuh (sisten syaraf, sistem pencernaan, sistem pernapasan, sistem imunitas, sistem reproduksi, dll), anatomi, fisiologi dan morfologinya.

Kesimpulan Kenapa Perlu Belajar Biologi

Memilih jurusan kuliah adalah kunci yang kriusial dalam jalan hidup masing-masing. Pilihlah jurusan yang sesuai dengan keinginan dan prospek masa depan. Jurusan Biologi merupakan salah satu jurusan yang cocok untuk mereka yang memiliki hobi meneliti dan menyukai alam (nature). Prospek kerjanya juga luas, dari pengajar hingga peneliti.

Kamu juga bisa berkunjung ke halaman kami yang lain: jaslab.siterubix.com/

Untuk Kuliah di Biologi juga dekat dengan jas lab. Jika kamu butuh grosir jas lab, silakan hubungi kami.